Catatan Harian Anak (CHA) dan Catatan Project Anak (CPA)

Definisi mengenai portofolio sudah saya bahas di artikel sebelumnya. Di sini saya hanya akan memberikan contoh portofolio yang saya gunakan sehari hari, ada 2 catatan aktivitas dan 1 profiling. Saya hanya akan membahas CHA dan CPA yang saya gunakan. Ingat, ini adalah format portofolio yang saya gunakan, jadi bentuk dan isinya sesuai dengan kebutuhan saya. Silahkan bila ingin menggunakan, atau bisa juga disesuaikan dengan selera saja.

Catatan Harian Anak (CHA)

Adalah sebuah catatan berbentuk anecdotal record yang saya buat untuk mencatat aktivitas anak – anak saya di rumah. Hal yang saya catat adalah aktivitas individual yang berkesan dan berkenaan dengan fitrahnya; contoh saat anak menanyakan Alloh (fitrah keimanan), atau saat si bungsu suka sekali perform (fitrah bakat), si sulung suka sekali bongkar pasang lego, si tengah yang sering beraktivitas dengan fisiknya.

CHA terdiri dari 2 kolom kiri dan kanan, dengan header yang berisi informasi mengenai :

  • Nama anak (Nama anak yang melakukan aktivitas)
  • Tanggal lahir/umur (untuk mendapatkan informasi diri anak, tanggal lahir dan usia)
  • Waktu/Tempat (untuk mendapatkan informasi mengenai tempat kejadian)
  • Fasilitator (untuk memberikan informasi mengenai fasilitator yang menemani saat itu)
  • No CHA (untuk memberikan identitas CHA agar lebih mudah dalam administrasi)

catatan-harian

Kolom sebelah kiri adalah kolom deskripsi aktivitas anak, ada field Fitrah yang berisi kategori aktivitas yang dilakukan berdasarkan fitrahnya. Juga tools yang digunakan (bila ada) untuk melakukan aktivitas tersebut (misalnya spidol, pensil, buku iqro’ dan lainnya). Dan apabila ada dokumentasi, cantumkan di situ. Bisa berupa foto yang ditempel atau disimpan di folder/tempat lain.

Kolom sebelah kanan adalah feedback dari fasilitator, bisa berupa tanggapan, kesimpulan, catatan kecil, hal yang mungkin perlu ditingkatkan dan lainnya, pada intinya adalah sebagai komentar atas kegiatan anak tadi.

Nomor CHA adalah sebagai pengingat apabila aktivitas tersebut menghasilkan sesuatu, contohnya menggambar, maka hasil gambar bisa ditambahkan no CHA nya sebagai pengingat (apabila disimpan di tempat lain), atau apabila dokumentasi (foto) disimpan di tempat lain, untuk mudah mencarinya maka dokumentasi (foto) tersebut diberikan tanda nomor CHA. Bisa juga hasil dan foto sekalian disatukan dengan dokumen CHA tersebut.

 

Catatan Project Anak (CPA)

Adalah sebuah catatan berbentuk anecdotal record yang saya buat untuk mencatat aktivitas anak – anak saya di rumah yang berkaitan dengan project yang mereka kerjakan, baik yang dilakukan secara sendiri maupun bersama-sama. Bisa dibilang bahwa CPA ini catatan kegiatan anak yang menggunakan konsep Project Based Learning (PBL).

CPA terdiri dari 2 kolom kiri dan kanan, dengan header yang berisi informasi mengenai:

  • Nama/Judul Project (untuk menjelaskan project yang dilakukan)
  • Tempat/Tanggal/Jam (untuk menjelaskan waktu kejadian)
  • Dilakukan oleh (untuk menjelaskan anak yang melakukan)
  • Tools yang digunakan (alat/media yang digunakan dalam project)
  • Fasilitator (untuk memberikan informasi mengenai fasilitator yang menemani saat itu)
  • CPA No (untuk memberikan identitas CPA agar lebih mudah dalam administrasi)

 

catatan-project

Kolom sebelah kiri adalah kolom yang menerangkan tentang kegiatan (project) yang dilakukan anak, bisa dengan step yang dilakukan, atau singkatnya bisa dikatakan sebagai kronologis kejadian.

Kolom sebelah kanan kolom feedback fasilitator, berisi hasil pengamatan fasilitator atas :

  • Pemahaman: Seberapa baik tingkat pemahaman anak terhadap project yang dikerjakan
  • Argumentasi: Seberapa baik alasan yang diberikan anak dalam menjelaskan persoalan-persoalan dalam project yang dikerjakan
  • Kejelasan Hasil  (tersusun denngan baik, terbentuk dengan baik)
  • Catatan Fasilitator : Menjelaskan catatan (bisa kesimpulan) dari fasilitator mengenai hasil project tersebut (bisa dengan kesimpulan bahwa kerjasama anak-anak dalam melakukan project sudah bagus, si A ternyata bagus di command dan lainnya.

Contoh CPA yang sudah diisi bisa dilihat di sini

Sedangkan template CHA dan CPA bisa diunduh di sini

Demikian tulisan saya terkait portofolio yang saya gunakan dalam membersamai anak-anak di rumah. Semoga bermanfaat dan selamat membuat portofolio anak anda sendiri 🙂

Portofolio anak

Kata portofolio bisa diartikan beberapa macam tergantung bidang keilmuan yang memakainya. Di sini saya tulis sebagai kumpulan catatan/dokumentasi yang berisi aktifitas perkembangan anak, yang berguna sebagai tool untuk evaluasi dan pengamatan pola; bakat, minat, karakter dll. Bisa juga sebagai catatan/kumpulan hasil karya yang digunakan dalam menyusun sebuah curriculum  vitae. Tapi di sini kita fokus membahas portofolio anak saja yaa

Portofolio ini suatu saat akan berguna ketika anak sudah mulai besar, dimana dengan melihat catatan-catatan yang terkumpul, akan didapati pola yang berulang dan bisa jadi semakin lama semakin bagus dilakukan oleh anak tersebut. Pola ini bisa jadi adalah gaya belajar, juga  potensi/kekuatan atau yang sering dibilang sebagai bakat anak. Walau tidak menutup diri bahwa ada banyak anak yang sudah terlihat bakatnya dari kecil.

Bentuk portofolio tidak ada yg baku, karena modelnya adalah Customized, jadi disesuaikan dengan keunikan setiap keluarga/orangtua. Disesuaikan di sini maksudnya adalah “cara penulisan/pencatatan/penyimpanannya” :

  1. Konvensional
  • Anecdotal record
  • Sistem kolom kiri-kanan
  • Model bisnis kanvas
  • Album Foto (bernarasi)
  1. Digital
  • Digital photo
  • Blog/website
  • Softcopy/File document
  • Media Sosial
  • Video

Orangtua menyesuaikan, mana yang sekiranya “lebih nyaman” digunakan, yg pada intinya orang lain yg melihat pun tidak akan kesulitan.

Berikut adalah isi/content yang seharusnya ada dari sebuah portofolio  :

  • Tanggal dan waktu kejadian,
  • Tempat/lokasi,
  • Usia anak pd saat itu,
  • Deskripsi/kronologis kejadian,
  • Feedback (penilaian) ortu dan lain yg sejenis.
  • Barang bukti, (bila ada)

Bila orangtua tidak biasa menulis, portofolio bisa juga dengan menambahkan narasi di bagian obyek/hasil karya anak, sedikit narasi tentang waktu kejadian dan deskripsinya. Atau paling tidak, bisa menggunakan foto yang ada watermark waktunya (tanggal/bulan/tahun), sehingga ketika fasilitator melihat poto tersebut, langsung dapat mengingat waktu kejadiannya. Hasil karya anak ini bisa juga ditempelkan di dinding sebagai bentuk apresiasi dan pengingat kepada karya anak.

Yang dicatat apakah setiap hari?

Dikembalikan ke ortunya, kalo mau silahkan saja :).

Lebih baik catat kejadian-kejadian yg berkesan, nanti dikasih feedback/catatan oleh fasilitator.

Perlu kesabaran, ketelatenan dan tentu saja pengamatan ekstra untuk mendapatkan pola/potensi anak, tapi walau bagaimanapun sebagai fasililtator yang banyak berinterakasi dengan anak tentu akan ketemu jalannya.

Sebagai contoh, berikut saya lampirkan portofolio anak saya Fauzan (7 y) dari hasil mengamati capung yang kebetulan masuk ke rumah.

Badan Capung

Dan aktivitas di atas saya bukukan dalam Catatan Project Anak (CPA). 

Catatan Project Anak

Nah, sebenarnya mudah bukan? Bentuk dokumentasi terserah bagaimana kita saja, namanya juga customized, jadi sesuai cita rasa dan selera masing – masing keluarga. Satu hal yang pasti bahwa setiap anak, begitu juga setiap keluarga adalah unik.

Terakhir, berikut saya kutip ucapan salah satu dari 4 Khalifah,

“Jika kalian melihat anakmu berbuat baik, maka puji dan catatlah, apabila anakmu berbuat buruk, tegur dan jangan pernah engkau mencatatnya.” (Umar Bin Khattab)

 

Nah, semangad mencatat!!

Antara nobar dan bermain

Sabtu, 27 Agustus 2016 memenuhi undangan salah satu teman untuk melaksanakan NoBar film The Beginning of Life di LPIA dan GAMA UI Pondok Kopi, Jakarta Timur. Tidak seperti biasanya, kali ini kedatangan kami tidak Full Team, hanya saya dan ketiga pasukan yang selalu ceria dan seru plus ribut. Ya, istri saya masih masa recovery setelah sempat 7 hari dari 2 minggu sakitnya tidak bisa bangun dari tempat tidur. Beliau yang meminta saya untuk tetap melaksanakan NoBar.

Bapak’s time judulnya, tertawa bareng,bermain bareng, dan menjawab berbagai pertanyaan spontan yang kadang membikin diam untuk selanjutnya menjawab dengan kalimat pamungkas;”Bapak belum tahu, nanti sampe rumah kita cari tahu ya bareng bareng”. Hehehe

Sudah membawa bekal mainan, Alhamdulillaah di sana justru Bermain Bersama Alam (BBA), belajar menanam pohon tanpa ada yang membimbing. Ujug ujug (baca: tiba-tiba,_red) laporan kalo sudah berhasil menanam pohon kecil bersama satu temannya. EKPLORASI!

Eksplorasi

Nah, kembali ke NoBar, Alhamdulillaah NoBar #2 kali ini ada beberapa kejutan:

  1. Seorang manajer tak bergeming selama pemutaran film, dan di sesi akhir mengatakan bahwa filmnya “menampar” dia dan istrinya yang ternyata masih memilih “quality time” daripada “quantity time”
  2. Seorang guru menangis sepanjang pemutaran film
  3. Guru lain tersadar pola asuhnya selama ini
  4. Bujanghidin ada 3, sepakat ingin menjadi orang tua masa depan, orang tua yang memahami akan anak anaknya
Beginning of life

    Yang Pasti,

    1. Anak bukanlah kertas kosong yang harus kita tulisi
    2. Anak bukanlah gelas yang harus selalu kita isi
    3. Kenalkan anak akan sesuatu agar mereka mencintai dan akhirnya mempelajari, bukan “memaksa” mereka untuk belajar apa yang kita mau

    Jadi, perubahan terkadang harus melalui proses, tidak bisa seperti makan mie instant.

    #NoBar

    #TheBeginningOfLife

    #FasilitatorHS

    #HomeEducation

    #AyahNgangenin

    #BermainBersamaBapak(B3)

    #SaatnyaBerbagiDanBukanMeminta